Stakeholder Analysis

Stakeholder Analysis

Stakeholder Analysis (Analisa Pemangku Kepentingan) menurut wikipedia didefinisikan sebagai “proses mengidentifikasi  baik perorangan maupun kelompok yang akan mempengaruhi atau dipengaruhi oleh suatu tindakan yang akan dilakukan serta mengelompokkannya sesuai dengan dampak dari tindakan yang akan dilakukan. Infomasi yang di dapat akan digunakan untuk mengadakan evaluasi sebelum tindakan dilakukan agar dapat dilakukan usaha-usaha preventif dengan mempertimbangkan semua pihak yang terlibat. Stakeholder Analysis adalah bagian dari Stakeholder Management.

Stakeholder atau pemangku kepentingan adalah setiap individu atau organisasi yang dapat memberikan dampak positif atau pun negatif atau mereka yang terkena dampak dari apa yang dilakukan oleh perusahaan, institusi atau pemerintah. (organisasi)
Ada tiga penggolongan stakeholder yaitu:
1. Primary Stakeholder (Pemangku Kepentingan Utama): Mereka yang terkena dampak / pengaruh terbesar baik positif atau negatif dari tindakan yang dilakukan oleh organisasi.

2. Secondary Stakeholder (Pemangku Kepentingan Sekunder): Adalah mereka yang terkena dampak / terpengaruh secara tidak langsung dari tindakan yang dilakukan oleh organisasi.

3. Key Stakeholder (Pemangku Kepentingan Kunci – yang bisa juga merupakan Primary dan Secondary stakeholders): Adalah mereka yang mrmpunyai pengaruh signifikan di dalam organisasi.

Stakeholder analysis memiliki tujuan untuk menggalang kerjasama antara stakeholder dan tim yang terlibat dalam proyek yang pada akhirnya memastikan kesuksesan proyek yang dilakukan. Stakeholder analysis dilakukan ketika ada kebutuhan untuk mengklarifikasi konsekuensi akibat perubahan proyek, atau dilakukan di awal proyek. Ini penting karena menyangkut kualitas akhir dari proyek yang dikerjakan serta bagi para pemangku kepentingan.

Tahapan Stakeholder Analysis
1. Mengidentifikasi semua stakeholder baik internal mau pun eksternal (brainstorming). Pada sesi ini dilakukan brainstoirming untuk menentukan siapa saja yang termasuk stakeholder yang ada baik stakeholder internal maupun eksternal. Jika terjadi perbedaan, maka tugas kelompoklah untuk menentukan apakah hal itu masuk ke dalam stakeholder atau tidak. Intinya, yang menentukan adalah kelompok sendiri.
2. Mengidentifikasi kebutuhan stakeholder dan kepentingannya (interest). Setelah itu, kemudian dilihat seberapa besar kepentingan stakeholder terhadap organisasi. Apakah low atau high. Demikian juga terhadap power yang dimilikinya. Kelompok harus menentukan apakah termasuk low atau high.
3. Mengklasifikasikan kepentingan stakeholdernya (menggunakan Stakeholder Mapping). Setelah itu, dilakukan pemetaan dalam stakeholder mapping. Ada empat daerah sehubungan dengan hasil yang dilakukan di tahap sebelumnya, yaitu: Monitor (M), Keep informed (KI), Keep Satidfied (KS) dan Manage Closely (MC). dari hal ini kita dapat melihat siapa-siapa saja yang harus kita monitor dengan ketat (MC) dan siapa-siapa saja yang cukup kita monitor saja.
4. Mengidentifikasi area konflik antara: Stakeholder v Stakeholder, Organisasi v Stakeholder. Kemudian baru dilakukan analisa, siapa saja yang mempunyai area konflik dengan kita.
5. Memprioritaskan, mensinkronkan, menyeimbangkan stakeholder. Jika sudah ditentukan tindakannya, maka barulah kita bisa memprioritaskan, mensinkronkan dan menyeimbangkan kebutuhan stakeholder dengan kita.
6. Menyelaraskan kebutuhan stakehoder dengan strategi organisasi. Sehingga dengan demikian, kita dapat menyelaraskan kebutuhan stakeholder dengan strategi organisasi.

Stakeholder Matrikx
Ada empat area dalam stakeholder matriks yang perlu diperhatikan. Pemahaman akan keempatnya sangat penting karena akan menentukan perlakuan atau metode/cara apa yang akan dilakukan untuk berkomunikasi dengan para stakeholder ini. Area ini adalah:
1. Low Power-Low Interest: Monitor
Kelompok ini tidak (dan tidak diharapkan) untuk secara aktif terlibat dalam proyek. Kelompok ini bahkan tidak tahu dan tidak mau tahu lebih dalam mengenai proyek. Namun, kita tetap harus tahu siapa mereka. Tetap Awasi /Monitor mereka dan kemungkinan mereka untuk berpindak ke kategori pelanggan/pemangku kepentingan lainnya.

2. High Power-Low Interest: Keep Satisfied
Kelompok ini adalah kelompok pihak-pihak yang memiliki wewenang dalam mengambil keputusan. Mereka tidak memiliki kepentingan dan kesediaan untuk terlibat secara aktif. Biasanya sulit untuk menjangkau dan berkomunikasi dengan kelompok ini secara konsisten. Dalam mengelola kelompok ini dibutuhkan strategi keterlibatan proaktif untuk membuat mereka puas/keep them satisfied.

3. High Interest-Low Power: Keep Informed
Kelompok ini terpengaruh oleh proyek namun tidak memberi dampak besar pada proyek. Kelompok ini meminta waktu yang lebih banyak daripada yang bisa kita berikan kepada yang lain. Karena itu penting untuk menemukan cara yang efisien untuk membuat mereka terinformasikan / keep them informed. Beberapa cara yang bisa digunakan: Jejak Pendapat, Email Updates, Presentasi, Publikasi.

4. High Interest-High Power: Manage Closely
Biasanya kelompok ini adalah Pemilik bisnis dan pemangku jabatan lain yang berwenang mengambil keputusan. Mereka Biasanya mudah diidentifikasi. Kelompok ini sangat penting karena dapat mengganggu/ mempertahankan/ mengembangkan proyek. Kelompok ini biasanya mudah dilibatkan/actively engage dengan cara memberlakukan komunikasi yang transparan dan konsisten.

sumber: wikipedia.org
gambar: mindtools.com
Stakeholder Analysis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *