E-Commerce

E-Commerce

E-Commerce atau electronic commerce (perdagangan elektronik) adalah aktivitas membeli atau menjual produk secara elektronik di layanan online atau melalui Internet. Istilah ini diciptakan dan pertama kali digunakan oleh Dr. Robert Jacobson, Konsultan Utama untuk Komite Utilitas & Perdagangan California, dalam judul dan teks Undang-Undang Perdagangan Elektronik California, yang dilakukan oleh mendiang Ketua Komite Gwen Moore (DL.A.) dan diberlakukan sejak tahun 1984. Perdagangan elektronik mengacu pada teknologi seperti perdagangan seluler, transfer dana elektronik, manajemen rantai pasokan, pemasaran Internet, pemrosesan transaksi online, pertukaran data elektronik (EDI), sistem manajemen inventaris, dan sistem pengumpulan data otomatis. E-commerce pada gilirannya didorong oleh kemajuan teknologi industri semikonduktor, dan merupakan sektor terbesar dari industri elektronik.

Perdagangan elektronik modern biasanya menggunakan World Wide Web untuk setidaknya satu bagian dari siklus hidup transaksi meskipun mungkin juga menggunakan teknologi lain seperti email. Transaksi e-commerce yang banyak ditemui misalnya: pembelian buku online, baju, game, pulsa online, sepatu, barang elektronik, dan banyak lagi lainnya. Ada tiga bidang e-commerce: (1) ritel online, (2) pasar elektronik, dan (3) lelang online. E-commerce didukung oleh bisnis elektronik.

Bisnis e-commerce juga dapat menggunakan beberapa atau semua hal berikut:

  1. Belanja online untuk penjualan eceran langsung ke konsumen melalui situs Web dan aplikasi seluler, dan perdagangan percakapan melalui obrolan langsung, chatbots, dan asisten suara
  2. Menyediakan atau berpartisipasi dalam pasar online, yang memproses penjualan bisnis-ke-konsumen (B2C) atau konsumen-ke-konsumen (C2C) pihak ketiga
  3. Jual beli bisnis-ke-bisnis (B2B)
  4. Mengumpulkan dan menggunakan data demografis melalui kontak web dan media sosial
  5. Pertukaran data elektronik bisnis-ke-bisnis (B2B)
  6. Memasarkan ke pelanggan prospektif dan mapan melalui email atau faks (misalnya, dengan buletin)
  7. Terlibat dalam meluncurkan produk dan layanan baru pertukaran keuangan online untuk pertukaran mata uang atau tujuan perdagangan.

E-commerce telah menjadi alat penting untuk bisnis kecil dan besar di seluruh dunia, tidak hanya untuk menjual kepada pelanggan, tetapi juga untuk melibatkan mereka. Pada tahun 2012, penjualan dari bisnis ini mencapai $ 1 triliun untuk pertama kalinya dalam sejarah. Perangkat seluler memainkan peran yang semakin meningkat dalam bauran e-commerce, ini juga biasa disebut perdagangan seluler, atau mobile commerce (m-commerce).

Sebuah penelitian menyatakan bahwa teknologi informasi dan perdagangan elektronik lintas batas merupakan peluang yang baik untuk perkembangan dan pertumbuhan bagi bisnis tradisional. Banyak perusahaan telah menginvestasikan sejumlah modal dalam aplikasi seluler. Model DeLone dan McLean menyatakan bahwa ada tiga perspektif yang berkontribusi pada bisnis elektronik yang sukses: (1) kualitas sistem informasi, (2) kualitas layanan dan (3) kepuasan pengguna.

Dampak LockDown. Pada Maret 2020, lalu lintas di situs web ritel global mencapai 14,3 miliar kunjungan, menandakan pertumbuhan e-commerce yang belum pernah terjadi sebelumnya selama lockdown tahun 2020. Studi menunjukkan bahwa di AS, sebanyak 29% pembeli yang disurvei menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah pergi kembali berbelanja secara langsung. Di Inggris, 43% konsumen menyatakan bahwa mereka berharap untuk tetap berbelanja dengan cara yang sama bahkan setelah lockdown selesai. Penjualan ritel e-commerce menunjukkan bahwa COVID-19 berdampak signifikan pada penjualannya. Diperkirakan penjualan akan mencapai $ 6,5 triliun pada tahun 2023.

sumber: wikipedia. gambar: co-well.vn

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *