E-Business di Indonesia

E-Business di Indonesia

E-Business atau electronic business berkembang seiring dengan perkembangan industri teknologi dan informasi yang semakin canggih. E-business dapat diterjemahkan sebagai kegiatan bisnis yang dilakukan secara otomatis dan semiotomatis dengan menggunakan sistem informasi komputer. Istilah yang pertama kali diperkenalkan oleh Lou Gerstner, seorang CEO perusahaan IBM ini, sekarang merupakan bentuk kegiatan bisnis yang dilakukan dengan menggunakan teknologi Internet. E-bisnis memungkinkan suatu perusahaan untuk berhubungan dengan sistem pemrosesan data internal dan eksternal mereka secara lebih efisien dan fleksibel. E-bisnis juga banyak dipakai untuk berhubungan dengan suplier dan mitra bisnis perusahaan, serta memenuhi permintaan dan melayani kepuasan pelanggan secara lebih baik.

Dalam penggunaan sehari-hari, ‘e-bisnis’ tidak hanya menyangkut e-dagang (perdagangan elektronik atau e-commerce) saja. Dalam hal ini, e-dagang lebih merupakan sub bagian dari e-bisnis, sementara e-bisnis meliputi segala macam fungsi dan kegiatan bisnis menggunakan data elektronik, termasuk pemasaran Internet (e-pemasaran). Sebagai bagian dari e-bisnis, e-dagang lebih berfokus pada kegiatan transaksi bisnis lewat www atau Internet. Dengan menggunakan sistem manajemen pengetahuan, e-dagang mempunyai goal untuk menambah revenu dari perusahaan

E-business merupakan praktek pelaksanaan dan pengelolaan proses bisnis utama seperti perancangan produk, pengelolaan pasokan bahan baku, manufaktur, penjualan, pemenuhan pesanan, dan penyediaan servis melalui penggunaan teknologi komunikasi, komputer, dan data yang telah terkomputerisasi (Steven Alter, 2002).

E-business memiliki ruang lingkup yang sangat luas, menunjuk kepada penggunaan teknologi  untuk menjalankan bisnis yang memberikan hasil serta dampak  yang  besar kepada bisnis secara keseluruhan. Dalam hal ini, Sistem Informasi Manajamen (SIM) sangat diperlukan untuk pengelolaan e-business dalam menghadapi tantangan dan menangkap peluang di masa pandemi covid-19. Sistem Informasi Manajamen (SIM) adalah sistem perencanaan bagian dari pengendalian internal dalam bisnis yang terdiri atas pemanfaatan dokumen, manusia, teknologi, serta prosedur dalam akuntansi manajemen. SIM sangat penting untuk pengelolaan e-business karena mempermudah pihak manajemen maupun pelaku bisnis dalam melakukan pengawasan, perencanaan, pengarahan serta pendelegasian kinerja pada semua departemen yang mempunyai koordinasi dan hubungan. Dengan adanya SIM ini diharapkan pelaku e-business dapat menghadapi tantangan dan menangkap peluang di masa pandemi covid-19.

Sumber :kumparan wikipedia gambar: hestanto

Newer Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *